Grey Box Testing

Grey Box Testing adalah sebuah metodologi kombinasi dari Black Box dan White Box Testing, menguji software berdasarkan spesifikasi tetapi menggunakan cara kerja dari dalam. Grey Box dapat di gunakan dengan baik dalam software testing.

Grey box testing mengacu pada teknik pengujian sistem dengan pengetahuan yang terbatas (limited knowledge) dari internal sistem. Grey box testing memiliki akses ke desain dokumen dengan rinci melalui informasi di luar persyaratan dokumen. Grey box testing yang dihasilkan berdasarkan informasi tersebut sebagai state-based models atau architecture diagrams of the target system (Sumber : www.crosschecknet.com).

1
Grey Box

Menurut Saleh (2009, p225) grey box mengasumsikan bahwa arsitektur software dan dokumentasi desain tersedia untuk testerGrey box juga berdasarkan design document dan functional specifications. Dari beberapa definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa grey box testing adalah teknik pengujian sistem dengan pengetahuan yang terbatas (limited knowledge) dari internal sistem yang memiliki akses ke dokumen desain rinci. Pengujian grey box juga berdasarkan design document dan functional specifications dari suatu sistem.

Grey Box Testing biasa di gunakan pada software berorientasi object, dimana object – object tersebut adalah unit terpisah yang memiliki kode eksekusi atau data. Contoh aplikasi yang membutuhkan Grey Box Testing :

Cem Kaner mendefinisikan Grey Box Testing input dan ouput, tetapi di dasarkan pada informasi tentang kode atau operasi program dari jenis yang biasanya diluar tester.

Teknik yang ada ada Grey Box Testing :

  • Matrix Testing: menyatakan laporan atau status proyek
  • Regression testing: menyatakan status apakah terjadi perubahan pada kasus uji yang baru dibuat.
  • Pattern Testing: memverifikasi aplikasi yang baik untuk desain atau arsitektur dan pola.
  • Orthogonal array testing: digunakan sebagai bagian dari semua kemungkinan kombinasi.

 

Efek penggunaan Grey Box Testing :

Efek Positif

  • Offers combined benefits : Mengambil kelebihan dari 2 kombinasi testing dan melakukan percobaan terhadap testing.
  • Non Intrusive : Hal ini didasarkan pada spesifikasi fungsional, tampilan arsitektur.
  • Intelligent Test Authoring : Grey Box Testing menangani scenario uji coba, misalnya tipe data, protocol komunikasi, dan penanganan eksepsi.
  • Unbiased Testing : terlepas dari semua keuntungan diatas, Grey Box Testing mempertahankan batas terhadapa pengujian Antara tester dan developer.

Efek Negatif

  • Partial Code Coverage : Dalam pengujian Grey Box, sumber kode dan binary akan hilang karenga akses yang terbatas pada struktur internal atau aplikasi akan menghasilkan akses terbats terhadap kode path traversal.
  • Defect Identification : Dalam aplikasi terdistribusi, sulit untuk mengidetifikasi cacat atau bug. Namun, pengujian di grey box dapat mengetahui bagaimana system cacat dalam lingkungan layana web.

 

Aplikasi

  • Pengujian Grey Box ini cocok untuk Aplikasi WEB. Aplikasi Web telah didistribuasikan jaringan atau system, karena tidak adanya sumber kode atau binary, tidak mungkin untuk menggunakan pengujian, white-box. Pengujian Black-box juga tidak digunakan karena hanya melakukan kontrak Antara pelanggan dan pengembang, sehinggal lebih efisien menggunakan Grey-box testing sebagai informasi penting yang tersedia dalam Web Service Definition Language (WSDL).
  • Pengujian Grey Box cocok untuk pengujian fungisonal atau domain bisnis. Pengujian fungsional dilakaukan pada dasarnya tes interaksi pengguna dengan system. Ini juga membantu untuk mengkonfirmasi software yangn memenuhi persyaratan yang di tetapkan untuk perangkat lunak.

Fitur kedepannya

Sifat terdistribusi layanan Web memungkinakan pengujian grey-box testing untuk mendeteksi cacat dalam Service-Oriented Srchitecture (SOA). Seperti kita ketahui, pengujian white-box tidak cocok untuk layanan web karena berhubungan langsung dengan struktur internal. Pengujian white-box dapat di gunakan pada mutasi pesan yang menghasilkan tes otomatis untuk array yang menangani exception. Strategi seperti ini berguna untuk mendoroong Grey-box testing lebih dekat dengan hasil pengujian White-Box testing.

Referensi : Wikipedia

Iklan

Satu pemikiran pada “Grey Box Testing

Good People write good comments ..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s